7 Anak Nabi Muhammad SAW

anak nabi muhammad

Berikut ialah nama-nama anak Nabi Muhammad SAW yang terdiri daripada 7 orang. 6 orang anaknya hasil daripada perkahwinannya dengan Khadijah RA. Yang lagi seorang bernama Abdullah hasil daripada perkawinan Baginda dengan Mariah al-Qibtiyah.

Pernah dengar tak lagu ini masa kecil,

“Anak Nabi Kita Ada Tujuh Orang,
Tiga Laki-Laki, Empat Perempuan
Qasim, Abdullah, Ibrahim,
Fatimah, Zainab,
Ummu Kulthum, Ruqayyah”

1. Qasim

Putera pertama Rasulullah SAW. Ibunya adalah Khadijah binti Khuwailid. Rasulullah saw menggunakan nama Al-Qasim sebagai kunyah (gelaran) iaitu Abul Qasim. Beliau merupakan anak Rasulullah saw yang paling awal meninggal dunia dan dikebumikan di Mekah.

2. Abdullah

Anak lelaki yang kedua Rasulullah SAW dan Khadijah yakni Abdullah bin Muhammad. Abdullah juga tidak mempunyai umur yang panjang sama seperti abangnya Qasim.

Anak Nabi Muhammad SAW yang ini wafat di usia yang masih kecil, sekira tahun 615 Masihi. Nama Abdullah berasal dari bahasa Arab yang memiliki arti ‘hamba Ilah’ atau ‘hamba Allah’.

Abdullah juga mempunyai gelaran Thayyib yang berarti baik dan Thahir yang artinya bersih atau murni. Ini merupakan harapan supaya kelak jadi orang yang suci akhlaknya.

3. Ibrahim

Putera ketiga dan juga merupakan anak bongsu Rasulullah SAW dan isteri baginda Maria al-Qibthiyyah. Dilahirkan pada tahun 8H di Kota Madinah. Meninggal ketika berusia 17 atau 18 bulan.

Baginda bersabda; “Sesungguhnya mata ini menitikkan air mata dan hati ini bersedih, namun kami tidak mengatakan sesuatu yang tidak diridhai Rab kami. Sesungguhnya kami bersedih dengan kepergianmu wahai Ibrahim.” (HR. Bukhari).

4. Zainab

Puteri pertama Rasulullah SAW. Bernikah dengan Abu al-Ash bin al-Rabi’ sebelum Rasulullah SAW diangkat menjadi rasul. Zainab dan ketiga saudarinya masuk Islam sebagaimana ibunya Khadijah menerima Islam, akan tetapi suaminya, Abu al-Ash, tetap dalam agama jahiliyah menyebabkan Zainab tidak ikut hijrah ke Madinah bersama ayah dan saudari-saudarinya, karena ikatannya perkahwinannya.

Beberapa lama kemudian, barulah Zainab hijrah dari Mekah ke Madinah menyelamatkan agamanya dan berjumpa dengan Rasulullah SAW, lalu menyusullah suaminya, Abu al-Ash. Abu al-Ash pun mengucapkan dua kalimah syahadah dan memeluk Islam. Pada tahun 8H, Zainab wafat meninggalkan Abu al-Ash dan puteri mereka Umamah.

5. Ruqayyah

Puteri kedua Rasulullah SAW dan isteri baginda Khadijah RA. Dinikahkan oleh Rasulullah SAW dengan sahabatnya, Uthman bin Affan. Dianugerahi seorang putera bernama Abdullah ketika di Habshah. Ketika tinggal di Madinah mereka dihadapkan dengan ujian wafatnya putera tunggal mereka yang sudah berusia 6 tahun.

Tidak lama kemudian, Ruqayyah juga menderita sakit demam yang tinggi. Uthman bin Affan setia merawat isterinya dan senantiasa mengawasi keadaannya. Saat itu bersamaan dengan terjadinya Perang Badar, atas permintaan Rasulullah untuk mejaga putrinya, Uthman pun tidak bisa turut serta dalam perang ini.

Wafatlah Ruqayyah bersamaan dengan kedatangan Zaid bin Haritsah yang mengabarkan kemenangan umat Islam di Badar.

6. Ummu Kulthum

Puteri ketiga Rasulullah SAW dan isteri baginda Khadijah RA. Setelah Ruqayyah wafat, Rasulullah SAW menikahkan Uthman dengan Ummu Kulthum. Oleh karena itulah Uthman dijuluki Dzu Nurain (pemilik dua cahaya) karena menikahi dua putri Rasulullah, sebuah keistimewaan yang tidak dimiliki sahabat lainnya.

Uthman dan Ummu Kultsum bersama-sama membangun rumah tangga hingga wafatnya Ummu Kultsum pada bulan Sya’ban tahun 9H. Keduanya tidak dianugerahi putera ataupun puteri. Ummu Kultsum dimakamkan bersebelahan dengan saudarinya Ruqayyah RA.

7. Fatimah

Puteri keempat Rasulullah SAW dan isteri baginda Khadijah RA dan merupakan puteri yang paling disayangi Rasulullah SAW. Dinikahkan oleh Rasulullah SAW dengan Ali bin Abi Thalib RA dan dikurniakan putera pertama (Hassan) pada tahun ke-3 H. kemudian putera kedua (Hussin) lahir pada bula Rejab setahun berikutnya.

Apabila Fatimah datang ke rumah Rasullullah SAW, baginda selalu menyambutnya dengan menciumnya dan duduk bersamanya.

Kecintaan Rasulullah SAW terhadap Fatimah tergambar dalam sabdanya;.“Fatimah adalah bagian dariku. Barangsiapa membuatnya marah, maka dia juga telah membuatku marah.” (HR. Bukhari)

Baginda juga bersabda; “Sebaik-baik wanita penduduk syurga adalah Khadijah binti Khuwailid, Fatimah binti Muhammad, Maryam binti Imran, Asiah bin Muzahim, isteri Firaun.” (HR. Ahmad).

Satu-satunya anak Nabi Muhammad SAW yang hidup ketika baginda wafat adalah Fatimah, kemudian beliau pula keluarga Rasulullah yang pertama yang menyusul baginda. Fatimah RA wafat enam bulan setelah sang ayah tercinta wafat iaitu pada 2 Ramadhan tahun 11 H dan dimakamkan di Baqi’.

Wallahua’lam

0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat Komen Sebelum Ini