Tempat Tidur Rasulullah Yang Sungguh Sederhana

tempat tidur rasulullah

Pada zaman sekarang, manusia sentiasa mengeluh dan tidak bersyukur dengan apa yang ada. Mari kita belajar tentang tempat tidur Rasulullah dan jadikan pengajaran.

Allah SWT berfirman dalam al-Quran yang bermaksud: “Sesungguhnya pada diri Rasulullah ada teladan yang baik bagimu, iaitu bagi orang yang mengharap Allah dan hari akhir serta banyak berzikir kepada Allah.” (Surah al-Ahzab, ayat 21)

Alas tidur dari kulit

Aisyah berkata: “Alas tidur Rasulullah hanya terbuat dari kulit binatang yang diisi dengan sabut yang terbuat dari pelepah daun kurma.” Dan kulit itu dijadikan alas tidur. Kemudian satu hari ketika Aisyah r.a didatangi sahabatnya dan melihat kepada alas tidur yang sederhana itu, digantikan dengan alas tidur yang lebih cantik dan selesa.

Ketika Rasulullah SAW balik dan melihat kepada alas yang baru itu maka baginda bertanya “Apa ini wahai Aisyah”, maka disuruh kembalikan kepada rakannya itu.

Baginda berkata “sesungguhnya demi Allah kalau aku mahu, Allah SWT akan menjadikan gunung ganang terbuat dari emas dan perak ,jangankan alas tidur sahaja, bahkan Allah SWT boleh memberikan segalanya kepada aku”

Alas tempat tidur Rasulullah hanya menggunakan kain dilipat dua

Seseorang telah bertanya kepada Hafsah r.a: bagaimanakah tempat tidur Rasulullah SAW yang berada di rumah kamu? Hafsah menjawab: kain bulu yang kasar yang kami lipat dua kali, maka baginda tidur di atasnya. Pada suatu malam, aku berkata sekiranya aku melipatkan kain itu sebanyak empat kali, pastinya tempat tidur itu menjadi lebih empuk. Maka kami pun melipatnya sebanyak empat lipatan.

Namun apabila baginda bangun dari tidurnya, baginda bertanya: Apakah yang kamu sediakan untuk tempat tidurku malam tadi? Hafsah menjawab: itu memang tempat tidur kamu, cumanya kami melipatnya sebanyak empat lipatan supaya menjadi lebih empuk. Maka Rasulullah SAW bersabda: Kembalikanlah seperti sedia kala! Kerana kempukannya telah menghalangku dari menunaikan solat malam.

Status Hadith Di Atas

Cerita di atas ada di dalam kitab Imam Tirmizi yang disyarah  oleh Syaikh Abdurazaq bin Abdul Muchsin Al-Badr. Kitab ini berjudul Syarah Syamail

Menurut Abdurazak, dalam  sanad hadis di atas terdapat Abdullah bin Maimun. Selain itu, hadis ini matruk, berderajat  sangat dhaifKecuali jawaban Aisyah. Ia shahih karena ada hadits lain yang mendukungnya. Hadis itu diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Tirmidzi yang artinya, “Aisyah berkata: “Alas tidur Rasulullah hanya terbuat dari kulit binatang yang diisi dengan sabut yang terbuat dari pelepah daun kurma.”

Kesimpulannya

Betapa indahnya akhlak Rasulullah SAW yang bersederhana dalam kehidupan seharian. Tempat tidur Rasulullah berada dalam keadaan yang sekadarnya kerana baginda tidak ingin tidur nyenyak dan terlepas solat malam.

Walaupun baginda telah dijanjikan syurga, baginda tetap beribadat dengan bersungguh-sungguh, betapa bezanya dan lemahnya kita ini. Semoga kita sama-sama dapat upgradekan diri ke arah yang lebih baik

Wallahua’lam

Artikel lain:

0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat Komen Sebelum Ini