Surah As-Sajdah Pengajaran dan Kelebihan

surah as-sajdah

Surah As-Sajdah (سورة السجدة) adalah surah ke-32 dalam Al Qur’an. Surah ini bermula ayat 1-30 ayat, muka surat 415 dan termasuk golongan surat Makkiyah serta diturunkan sesudah Surah Al-Mu’minun. Dinamakan as Sajdah kerana pada ayat yang ke-15 dalam surah ini terdapat ayat sajdah(sujud).

1. Keutamaan Bersujud

Antara kelebihan surah as Sajdah ialah adanya ayat sajdah.

Sujud sajdah merupakan antara perkara yang penting dalam surah ini. Sujud ialah satu perbuatan yang sangat disukai Allah. Betapa indahnya sujud, ialah ketika seorang Hamba menyedari kelemahan diri dan meletakkan kepalanya ke tanah, kemudian berdoa dan meletakkan pengharapan sepenuhnya kepada Allah Yang Maha Tinggi.

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda:

أَقْرَبُ مَا يَكُونُ الْعَبْدُ مِنْ رَبِّهِ، وَهُوَ سَاجِدٌ، فَأَكْثِرُوا الدُّعَاءَ

“Waktu yang paling dekat antara seorang hamba dengan Tuhannya adalah ketika sujud, maka perbanyaklah doa.”

2. Kejadian Manusia

Yang menciptakan tiap-tiap sesuatu dengan sebaik-baiknya, dan dimulakanNya kejadian manusia berasal dari tanah; (7)

Kemudian Ia menjadikan keturunan manusia itu dari sejenis pati, iaitu dari air (benih) yang sedikit dipandang orang; (8)

Kemudian Ia menyempurnakan kejadiannya, serta meniupkan padanya: roh ciptaanNya. Dan Ia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (akal fikiran), (supaya kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur. (9)

Surah as-Sajdah, ayat 7-9

Manusia yang pertama iaitu Nabi Adam AS diciptakan dari tanah, kemudian kelangsungan manusia diteruskan dengan persenyawaan antara air mani lelaki dan ovum wanita. Sel-sel akan berkembang dalam rahim ibu sehingga membentuk daging dan tulang. Sehinggalah sampai suatu ketika sekitar 120 hari, ditiupkan roh ke dalam bayi itu.

3. Penyesalan ketika di akhirat tiada berguna

وَلَوْ تَرٰىٓ اِذِ الْمُجْرِمُوْنَ نَاكِسُوْا رُءُوْسِهِمْ عِنْدَ رَبِّهِمْۗ رَبَّنَآ اَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا اِنَّا مُوْقِنُوْنَ

Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (dalam keadaan malu dan hina, sambil merayu): “Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya (akan segala yang kami ingkari dahulu); maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik; sesungguhnya kami sekarang telah yakin”.

Surah as-Sajdah ayat 12

Kita semua perlu yakin pada janji-janji Allah. Sesungguhnya Syurga itu benar, Neraka itu benar. Lihatlah apa yang mereka inginkan jika dapat kembali ke dunia, mereka hanya ingin melakukan amal kebaikan kerana mereka telah melihat nilai amal tersebut. Tetapi adakah ketika itu, kita dapat kembali ke dunia…

Maka gunakanlah masa yang singkat di dunia ini untuk melakukan amal soleh. Teguran untuk kita bersama. In Shaa Allah.

4. Azab yang kekal selama-lamanya

فَذُوْقُوْا بِمَا نَسِيْتُمْ لِقَاۤءَ يَوْمِكُمْ هٰذَاۚ اِنَّا نَسِيْنٰكُمْ وَذُوْقُوْا عَذَابَ الْخُلْدِ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ

Maka rasakanlah olehmu (azab ini) disebabkan kamu melalaikan pertemuan dengan harimu ini (hari Kiamat), sesungguhnya Kami pun melalaikan kamu dan rasakanlah azab yang kekal, atas apa yang telah kamu kerjakan.”

Surah as-Sajdah ayat 14

5. Sifat orang beriman

Orang-orang yang beriman dengan ayat-ayat Kami, hanyalah orang-orang yang apabila diperingatkan dengannya (ayat-ayat Kami), mereka menyungkur sujud dan bertasbih serta memuji Tuhannya, dan mereka tidak menyombongkan diri.

as-Sajdah, Ayat 15

Mereka merenggangkan diri dari tempat tidur, (sedikit sangat tidur, kerana mengerjakan sembahyang tahajjud dan amal-amal soleh); mereka sentiasa berdoa kepada Tuhan mereka dengan perasaan takut (akan kemurkaanNya) serta dengan perasaan ingin memperolehi lagi (keredaanNya); dan mereka selalu pula mendermakan sebahagian dari apa yang Kami beri kepada mereka

as-Sajdah, Ayat 16

Dua ayat ini menceritakan tentang sifat orang beriman iaitu:

  1. Mereka sujud dan bertasbih ketika mendengar ayat-ayat Quran
  2. Tidak sombong dan merendah diri
  3. Kurang tidurnya kerana menghidupkan malamnya dengan solat tahajjud dan amal-amal soleh.
  4. Sentiasa berdoa kepada Allah mengharapkan keredaanNya.
  5. Selalu menderma

6. Balasan orang beriman vs orang fasik

Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, maka mereka akan mendapat surga-surga tempat kediaman, sebagai pahala atas apa yang telah mereka kerjakan. (19)

Dan adapun orang-orang yang fasik (kafir), maka tempat kediaman mereka adalah neraka. Setiap kali mereka hendak keluar darinya, mereka dikembalikan (lagi) ke dalamnya dan dikatakan kepada mereka, “Rasakanlah azab neraka yang dahulu kamu dustakan.” (20)

as-Sajdah ayat 19 dan 20

7. Mensyukuri nikmat tuhan

اَوَلَمْ يَرَوْا اَنَّا نَسُوْقُ الْمَاۤءَ اِلَى الْاَرْضِ الْجُرُزِ فَنُخْرِجُ بِهٖ زَرْعًا تَأْكُلُ مِنْهُ اَنْعَامُهُمْ وَاَنْفُسُهُمْۗ اَفَلَا يُبْصِرُوْنَ

Dan tidakkah mereka memperhatikan, bahwa Kami mengarahkan (awan yang mengandung) air ke bumi yang tandus, lalu Kami tumbuhkan (dengan air hujan itu) tanam-tanaman sehingga hewan-hewan ternak mereka dan mereka sendiri dapat makan darinya. Maka mengapa mereka tidak memperhatikan?

Terdapat banyak pengajaran Surah as-Sajdah yang kita boleh terapkan dalam kehidupan.

Wallahu’alam

sumber – akumuslim, merdeka

0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat Komen Sebelum Ini