Abu Bakar Sebelum Islam Dan Selepas Masuk Islam

abu bakar sebelum islam

Abu Bakar Sebelum Islam

Abu Bakar lahir dan membesar di tengah bangsa Quraisy di kota Makkah. Ia merupakan keturunan yang terhormat dari qabilah Bani Tamim. Sebelum masuk Islam, Abu Bakar al-Siddiq sangat dikenal dengan sosok yang jujur, berakhlak yang baik dan jauh dari kebiasaan buruk kaum jahiliyah seperti gemar bermain wanita dan minum-minuman keras.

Abu Bakar al-Siddiq bukanlah berasal dari keluarga yang miskin. Akan tetapi sebaliknya, ia berasal dari keluarga yang kaya raya. Sebab profesi keluarganya adalah berdagang, sehingga profesi ini mendarah daging bagi Abu Bakar al-Shiddiq. Banyak tempat dagang yang telah ia kunjungi, di antaranya ketika musim panas ke Syam dan musim dingin ke Yaman. Dalam berdagang Abu Bakar al-Siddiq sangat terkenal dengan kejujuran dan keramahannya. Sehingga hal ini menjadikan ia seorang saudagar yang terhormat di antara pedagang lainnya di bangsa Quraisy.

Dalam Sirah Nabawiyah, Ibnu Hisyam menjelaskan bahawa Abu Bakar al-Shiddiq merupakan sosok yang sangat lembut dan santun terhadap kaumnya, mudah suka kepada orang lain, seorang pedagang ulung yang memiliki akhlak yang istimewa, ia sering didatangi oleh para pemimpin kaumnya untuk meminta berbagai pendapat dikarenakan ilmunya yang luas, pengalaman berdagangnya yang mapan, kedudukannya yang tinggi ditengah kaum dan penghormatannya yang tinggi kepada orang lain.

Begitulah ringkasan dari kehidupan Abu Bakar al-Shiddiq sebelum ia masuk Islam. Meskipun belum diturunkannya ajaran Islam seolah-olah ia telah mengamalkan ajaran tersebut dengan benar. Ia sangat terhindar dari kejelekan akhlak bangsa Quraisy yang jahiliyah dari segi kepercayaan dan peradaban.

Ketika risalah Islam datang dengan mudah ia menerimanya sehingga ia menjadi laki-laki pertama yang masuk ke dalam ajaran. Bukan sekadar itu, dengan segala usaha dan upayanya dia menjadi salah satu tunjang dakwah Rasulullah SAW.

Selepas Masuk Islam

Sebagaimana yang disebutkan di atas bahwa Abu Bakar al-Shiddiq merupakan seorang sosok yang terjaga dari keterpurukan akhlak bangsa Jahiliyah. Seolah ia telah memeluk ajaran Islam meskipun ajaran itu belum diturunkan. Ia tidak ikut ataupun larut dengan kejelekan moral bangsa Quraisy meskipun ia merupakan seorang pembesar dari salah satu qabilah terhormat di antara mereka.

Setelah masuk Islam, Abu Bakar al-Shiddiq senantiasa menemani Rasulullah SAW dalam setiap dakwahnya. Ia tidak segan-segan untuk mengeluarkan hartanya untuk menyebarkan agama Allah.

Kedekatan Abu Bakar al-Siddiq dengan Rasulullah SAW digambarkan dalam sebuah hadis:

لَوْ » عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ – رضى الله عنهما – عَنِ النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – قَالَ رواه البخاري) 24 )« كُنْتُ مُتَّخِذًا مِنْ أُمَّتِى خَلِيلاً لاَتَّخَذْتُ ، أَبَا بَكْرٍ وَلَكِنْ أَخِى وَصَاحِبِى

Artinya, “Dari Ibnu Abbas ra dari Rasulullah SAW ia pernah bersabda, “Jika seandainya aku dibolehkan untuk mengambil teman dekat dari ummatku maka sungguh aku akan memilih Abu Bakar. Akan tetapi ia adalah saudara dan juga sahabatku.” (HR. Bukhari)

Sebagai seorang pembantu dakwah Rasulullah, Abu Bakar al-Siddiq juga giat melakukan aktiviti dakwah. Abu Bakar al-Siddiq mengarahkan dakwahnya kepada dua kelompok, yaitu:

  1. Kelompok Quraisy yang memiliki fitrah yang bersih, pikiran yang lurus dan tidak terpengaruh dengan kebobrokan akhlak dan akidah jahiliyah.
  2. Kelompok fakir miskin dikalangan hamba sahaya dan orang-orang yang terzalimi dari kalangan non Quraisy.

Abu Bakar al-Siddiq juga tidak segan-segan untuk mengeluarkan harta yang ia miliki untuk membantu dakwah Rasulullah SAW.

عن عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ يَقُولُ أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم- أَنْ نَتَصَدَّقَ فَوَافَقَ ذَلِكَ عِنْدِى مَالاً فَقُلْتُ الْيَوْمَ أَسْبِقُ أَبَا بَكْرٍ إِنْ سَبَقْتُهُ يَوْمًا قَالَ فَجِئْتُ بِنِصْفِ مَال ى قُلْتُ مِثْلَهُ وَأَتَى أَبُو بَكْرٍ .« مَا أَبْقَيْتَ لأَهْلِكَ » – فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم قَالَ أَبْقَيْتُ لَهُمُ اللَّهَ وَرَسُولَهُ قُلْتُ وَاللَّهِ .« يَا أَبَا بَكْرٍ مَا أَبْقَيْتَ لأَهْلِكَ » بِكُلِّ مَا عِنْدَهُ فَقَالَ لاَ أَسْبِقُهُ إِلَى شَىْءٍ أَبَدًا (رواه الترمذي)

Ertinya: “Dari Umar bin Khattab RA ia berkata bahwa Rasulullah SAW memerintahkan kami untuk bersedekah, maka kami pun melaksanakannya. Umar berkata: ‘Semoga hari ini aku bisa mengalahkan Abu Bakar’. Aku pun membawa setengah dari seluruh hartaku. Sampai Rasulullah SAW bertanya: ‘Wahai Umar, apa yang kau sisakan untuk keluargamu?’. Kujawab: ‘Semisal dengan ini’. Lalu Abu Bakar datang membawa seluruh hartanya. Rasulullah SAW lalu bertanya: ‘Wahai Abu Bakar, apa yang kau sisakan untuk keluargamu?’. Abu Bakar menjawab: ‘Ku tinggalkan bagi mereka, Allah dan Rasul-Nya’. Umar berkata: ‘Demi Allah, aku tidak akan bisa mengalahkan Abu Bakar selamanya” (HR. Tarmidzi)

Pada suatu ketika, pernah Abu Bakar dinasehati oleh ayahnya agar memerdekakan hamba-hamba yang kuat yang dapat menjadi pelindungnya. Dengan tegas Abu Bakar menjawab dengan mengatakatan, Sesungguhnya yang aku lakukan adalah apa yang diinginkan oleh Allah.

Berkat perjuangan dan pengorbanan yang ia berikan, ia berhasil meng-Islamkan beberapa orang sahabat yang dijanjikan surga. Mereka adalah Zubair bin Awwam, Utsman bin Affan, Thalhah bin Ubaidillah, Sa`ad bin Abi Waqash, dan Abdurrahman bin Auf.

Wallahua’lam

Similar Posts

0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat Komen Sebelum Ini